×

Pilih Pendidikan Vokasi Kalau Mau Siap Kerja

Pilih Pendidikan Vokasi Kalau Mau Siap Kerja

Seperti namanya, sekolah vokasi atau biasa disebut kejuruan adalah jenis lembaga pendidikan yang dirancang khusus untuk menyelenggarakan pendidikan kejuruan.

Pendidikan vokasi dapat berlangsung pada jenjang pendidikan pasca sekolah menengah , pendidikan lanjutan , atau pendidikan tinggi yang diiringi dengan praktik pengalaman kerja atau magang. Pada tingkat pasca-sekolah menengah, pendidikan kejuruan sering diberikan oleh sekolah perdagangan yang sangat terspesialisasi , sekolah teknik , perguruan tinggi komunitas , perguruan tinggi pendidikan lanjutan (UK), universitas kejuruan , dan institut teknologi (sebelumnya disebut institut politeknik).

Pendidikan kejuruan bertujuan mempersiapkan seseorang untuk bekerja sebagai teknisi atau mengambil pekerjaan di bidang kerajinan atau perdagangan yang terampil sebagai pedagang atau tukang . Pendidikan Kejuruan juga dapat dilihat sebagai jenis pendidikan yang diberikan untuk mempersiapkan individu agar dapat bekerja atau bekerja sendiri dengan keterampilan yang diperlukan. 

Pendidikan kejuruan dikenal dengan berbagai nama, tergantung pada negara yang bersangkutan, termasuk pendidikan karir dan teknik , atau singkatan seperti TVET (pendidikan dan pelatihan teknis dan kejuruan) dan TAFE (pendidikan teknik dan lanjutan).

Fitur utama pendidikan dan pelatihan kejuruan

Pelatihan kejuruan memiliki beberapa fitur utama yang membedakannya dari pendidikan akademik. Ketika Anda melihat pendidikan formal vs pengalaman praktis, Anda akan melihat bahwa pelatihan di perguruan tinggi atau universitas formal mencakup banyak pendidikan kelas yang diisi dengan pengetahuan yang seringkali tidak jelas atau teoretis. Ini mungkin mencakup banyak mata pelajaran, termasuk yang tidak sepenuhnya relevan dengan jurusan. Pelatihan kejuruan berbeda karena berfokus pada pengalaman praktis bukan melalui pelatihan langsung.

Selain itu, ada fitur khusus yang membedakan pelatihan kejuruan. Komponen utamanya adalah sebagai berikut :

1. Membuat siswa siap kerja

Pelatihan kejuruan memberikan pembelajaran berbasis keterampilan dan berfokus pada bagaimana mengajarkan keterampilan praktis. Ini berarti bahwa setelah menyelesaikan program, seorang siswa telah memperoleh pengetahuan dan keterampilan langsung yang diperlukan untuk melakukan tugas-tugas tertentu dari suatu pekerjaan. Inilah pentingnya pengetahuan praktis dibandingkan dengan teoritis.

2. Berdasarkan kompetensi

Alih-alih menerima nilai kelulusan atau kegagalan seperti yang dilakukan di perguruan tinggi, kinerja siswa didasarkan pada kompetensi yang ditentukan dengan memenuhi kriteria tertentu. Pelatihan yang diberikan berfokus pada persiapan siswa untuk memenuhi kriteria tersebut. Pada akhir program kejuruan, seorang siswa harus menunjukkan kinerja yang memuaskan pada masing-masing kriteria ini untuk dianggap kompeten dalam profesi yang mereka pilih. Misalnya, seorang mahasiswa seni kuliner perlu menunjukkan kompetensi dalam metode dan keterampilan memasak tertentu untuk menunjukkan bahwa mereka dapat bekerja di bidang ini setelah menyelesaikan program.

Setiap program pelatihan kejuruan memiliki unit kompetensi masing-masing yang berfokus pada keterampilan dan pengetahuan yang harus dimiliki seseorang. Program ini mencakup seperangkat unit kompetensi tertentu yang perlu dikuasai siswa. Ini bervariasi menurut program perdagangan, kerajinan atau teknis. 

Pendidikan kejuruan penting karena memberikan siswa keterampilan yang dapat dipasarkan dalam waktu yang relatif singkat. Beberapa program kejuruan hanya berlangsung beberapa bulan, dan selama waktu itu, siswa tidak hanya belajar dari kursus, tetapi mereka juga mengerjakan pekerjaan nyata dengan sosok pengajar atau mentor yang terampil. Hal ini memungkinkan mereka untuk mengembangkan koneksi profesional yang bermanfaat dan memiliki kesempatan untuk mendapatkan pekerjaan jauh lebih cepat daripada mahasiswa pada umumnya.